Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Patsy Mintaraga

Berprofesi sebagai guru Play Group dan guru Gambar..

Kebanggaanku Sebagai Anak Seorang Jan Mintaraga

OPINI | 12 October 2010 | 11:02 Dibaca: 518   Komentar: 19   3

Well.. sedikit bercerita tentang diri ku, aku anak tertua dari 4 bersaudara yang kesemua nya perempuan. Dari aku dan adik ku, papa dan mama mendapat kan 5 orang cucu.. 4 perempuan dan 1 laki laki.

Alm. papa ku dulu nya, pada tahun 1960-1970 adalah seorang komikus yang cukup dikenal pada masa itu. Beliau membuat komik2 romance di tahun 60 an, yang pada era itu sangat diminanti oleh remaja2 di masa itu.. menurut papa, di karenakan KURANG nya hiburan buat para remaja. Dan menurut ku papa sangat JELI melihat pangsa pasar sat itu.

Di tahun 70an, papa mulai membuat komik2 silat nya, beberapa komik yang Cukup di kenal antara lain, Jakalola, Indra Bayu, Lembah seribu bunga, Bencana Pualam Putih dan masih banyak lagi.

Dan nama papa lumayan dikenal karena karya2 beliau untuk komik2 silat nya. Jujur, saat papa masih ada.. kami anak2 nya TIDAK PERNAH merasa kalo papa tuh lumayan di kenal, namun saat beliau berpulang ke rumah Bapa di surga.. aku baru NGEH kalo beliau ternyata “cukup” di kenal.

Dampak nya masih terasa sampai sekarang, contoh nya di salah 1 jejaring sosial.. dari sekian banyak teman, mungkin ada sekitar hampir 50 orang adalah penggemar karya2 alm. Mereka dengan SOPAN nya kirim pesan melalui inbox, dan selalu dengan kalimat pembuka.. “apakah anda ada hubungan nya dengan JAN MINTARAGA?”

Semua itu menjadi kebanggaan buat kami anak2 alm., meskipun seringkali kami juga merasakan TERBEBAN sbg. anak beliau.. contoh nya aku, selain sbg. guru Play Group, aku juga mengajar private gambar.. nah, teman2 ku sering mengolok2 aku dengan pernyataan seperti ini,”Yah, masa bapak nya maestro, anak nya gambar nya HANYA seperti ini?”.. belum lagi adik ku yang kuliah di design graphis, dosen nya pun sempat berkomentar hal yang sama, hahahahaaa..

Dan kesemua nya itu, membuat aku dan adik2 bangga akan karya2 beliau..

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Cara Cermat Buang Sampah, yang Mungkin Dapat …

Tjiptadinata Effend... | | 21 October 2014 | 21:18

Rupiah Tiada Cacat …

Loved | | 17 October 2014 | 17:37

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Ketika Rintik Hujan Itu Turun di Kampung …

Asep Rizal | | 21 October 2014 | 22:56

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Dari Body Mulus, Sampai Bibir Sexy …

Seneng | 7 jam lalu

Pak Prabowo, Sikap Anda Merusak Isi Kepala …

Eddy Mesakh | 13 jam lalu

Jamberoo itu Beda Total dengan Jambore …

Roselina Tjiptadina... | 14 jam lalu

Anda Tidak Percaya Alien, Maka Anda Sombong …

Zulkifli Taher | 14 jam lalu

Anfield Crowd, Faktor X Liverpool Meredam …

Achmad Suwefi | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Berlari itu Menginspirasi …

Hanni | 7 jam lalu

Diari Santri: #15 Perak Laju …

Syrosmien | 8 jam lalu

Misteri Kartu di Mandala …

Aksa Hariri | 8 jam lalu

Suksesi Indonesia Bikin Iri Negeri Tetangga …

Solehuddin Dori | 8 jam lalu

Ledakan Permintaan Jasa Rumah Sakit …

Petra Sembilan | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: