Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Dyah

Married. Currently lives in Jogja.

Resensi Buku: Ranah 3 Warna

OPINI | 17 March 2011 | 03:38 Dibaca: 4660   Komentar: 9   1

1300286206155346097

Ranah 3 Warna (source pict.: inioke.com)

Masih ingat tokoh Alif dalam novel Negeri 5 Menara? Nah, di buku Ranah 3 Warna ini kisah tentang Alif dapat kembali kita ketahui kelanjutannya.

Buku kedua dari trilogi Negeri 5 Menara karya Ahmad Fuadi ini adalah sebuah buku yang layak mendapatkan apresiasi. Buku yang berkisah tentang seorang Alif yang berusaha keras dan sungguh-sungguh menjalani kehidupannya, meraih cita-citanya. Berbagai hikmah bermanfaat dapat kita petik dari novel setebal 470an halaman ini.

Jika di buku pertama dari Trilogi Negeri 5 Menara kita mendapatkan pelajaran “Man Jadda Wajada” (siapa yang bersunggung-sungguh akan sukses), maka di buku yang kedua ini ada satu tambahan pelajaran lagi, yaitu “Man Shabara Zhafira” (siapa yang bersabar,akan beruntung). Ternyata keberhasilan, kesuksesan, atau apapun yang bermakna pencapaian itu tidak hanya cukup dengan bersungguh-sungguh, tapi juga harus diiringi konsep sabar. Sabar dalah hal ini tidak berarti diam yaa… Heheee..

Hmm.. buku ini sangat menarik. Ada beberapa bagian yang cukup berhasil mengucurkan air mata karena memang mengharukan. Beda dengan saat saya membaca Negeri 5 Menara, tak ada air mata yang harus keluar meskipun rasa haru juga ada.

Ranah 3 Warna karya Ahmad Fuadi ini cukup menggugah emosi. Rasa emosinya sama seperti ketika saya membaca Sang Pemimpi dan Edensor karya Andrea Hirata, serta Galaksi Kinanti karya Tasaro GK. Tentang bagaimana seseorang yang dianggap bukan siapa-siapa dan tidak punya apa-apa, pada akhirnya mencapai cita-citanya.

Buku ini juga menggambarkan bagaimana kondisi mahasiswa yang merantau, bagaimana besarnya tantangan untuk dapat menjadi seorang penulis, sekaligus bagaimana menjadi seseorang yang dapat membanggakan keluarga. Sebuah karya yang ringan namun padat hikmah, semuanya terangkum dalam kisah hidup Alif di Bandung, Amman, dan Amerika.. Ranah 3 Warna..

Mengutip penggalan kalimat dari halaman penutup novel ini..

“… Jarak antara sungguh-sungguh dan sukses hanya bisa diisi dengan sabar. Sabar yang aktif, sabar yang gigih, sabar yang tidak menyerah, sabar yang penuh dari pangkal sampai ujung yang paling ujung yang paling ujung…”

“Bagaimanapun tingginya impian, dia tetap wajib dibela habis-habisan walau hidup sudah digelung oleh nestapa akut. Hanya dengan sungguh-sungguhlah jalan sukses terbuka. … Man shabara zhafira. Siapa yang sabar akan beruntung”

Selengkapnya, berikut identitas bukunya

Judul : Ranah 3 Warna

Penulis : A. Fuadi

Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama

Cetakan Kedua Januari 2011

Semoga bermanfaat!.. ^_^

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pak Angin, Derita Pengamen Sepuh Jalanan dan …

Agung Soni | | 19 August 2014 | 23:04

Ada Apa di Papua? …

Petrus Pit Supardi ... | | 20 August 2014 | 06:12

Foto Payudara Jupe Dipegang Diego Michel, …

Ifani | | 20 August 2014 | 07:44

Situasi Keamanan Berwisata di Mesir: Rute …

Andre Jayaprana | | 19 August 2014 | 23:19

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Menebak Putusan Akhir MK di Judgment Day …

Jusman Dalle | 3 jam lalu

Massa ke MK, Dukungan atau Tekanan Politis? …

Herulono Murtopo | 4 jam lalu

Sadarkah Anda Telah Mem-bully Anak Anda …

Seneng Utami | 4 jam lalu

Memprediksi Kepemimpinan Berdasarkan …

Rahman T. Hakim | 5 jam lalu

Analisis Kroco: Jelang Putusan PHPU oleh MK …

Sicillia Leiwakabes... | 10 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: