Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Ongkie_n_emir

berusaha tidak berhenti mencari pemahaman dan pengertian semua hal yang menggelitik hati, tapi nggak paham selengkapnya

Pelajaran Seks dari Raja Jawa kok disingkirkan ?

OPINI | 17 May 2011 | 15:23 Dibaca: 321   Komentar: 4   0

hanya bertanya dan sama sekali tidak ada sangkut-paut dengan sang penulis.

kenapa tulisan dengan judul Pelajaran Seks dari Raja Jawa didalam kolom Media disingkirkan ?

tadi sekilas sempat membacanya dan isi tulisannya tidak ada yang begitu vulgar,

tulisan lebih banyak merupakan pengetahuan tentang adanya Serat Centhini yang isinya adalah pelajaran dan filsafat kehidupan yang ditulis oleh seorang raja Jawa dan para ahlinya,

tulisan lebih banyak merupakan kilasan mengenai isi Serat Centhini  dengan penyampaian halus, terlihat tidak asal tulis (menilik pembagian paragraf nya)

tulisan tidak langsung mengetengahkan sisi fisik sebuah aktifitas melainkan latar belakang yang sepatutnya ada sebelum aktifitas,

tulisan lebih banyak merupakan informasi sejarah bangsa, bahwa bangsa kita pun sanggup membuat tulisan filsafat-pengetahuan dengan begitu panjang lebar (4200 halaman),

jauh sebelumnya sebersit pernah mendengar nama Serat Centhini namun setelah membaca tulisan ini baru tahu apa sebetulnya Serat Centhini, apa yang dikandungnya

tulisan ini jauh lebih baik dan bermanfaat daripada tulisan yang kemudian hanya jadi pertengkaran SARA, utamanya sebagai informasi sejarah

mohon dinilai ulang, jangan hanya karena ada kata “Seks” nya lantas di breidel,

terimakasih dan mohon maaf apabila didalam penulisan ini saya salah atau saya salah menilai,

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kiprah Ibu-ibu Masyarakat Biasa di Tangerang …

Ngesti Setyo Moerni | | 27 November 2014 | 07:38

Jakarta Street Food Festival: Ketika Kuliner …

Sutiono | | 27 November 2014 | 11:06

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Petisi Pembubaran DPR Ditandatangani 6646 …

Daniel Ferdinand | 6 jam lalu

Senyum dan Air Mata Airin Wajah Masa Depan …

Sang Pujangga | 7 jam lalu

Timnas Lagi-lagi Terkapar, Siapa yang Jadi …

Adjat R. Sudradjat | 8 jam lalu

Presiden Kita Bonek dan Backpacker …

Alan Budiman | 8 jam lalu

Prabowo Seharusnya Menegur Kader Gerindra …

Palti Hutabarat | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Lawan Laos: Antara Kebanggaan dan Harga …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

[Cerbung] Green Corvus #11 …

Dyah Rina | 8 jam lalu

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | 8 jam lalu

Pengabaian Arbitrase di Kasus TPI dan …

Dewi Mayaratih | 8 jam lalu

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: