Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Tri Wibowo Bs

Editor, penerjemah, tukang ketik :: http://rumahcahaya.blogspot.com/

World Writers #200: Danarto

REP | 08 December 2011 | 01:08 Dibaca: 310   Komentar: 1   0

Danarto (1940 – ) Sastrawan penting Indonesia, yang semula dikenal sebagai pelukis. Danarto banyak menulis cerpen-cerpen yang surealistik, “fantastis” dan religius/sufistik. Kebanyakan cerpennya didasarkan pada ajaran sufi wahdat al-wujud yang diyakininya, seperti dikatakannya sendiri:

“Saya melihat Tuhan ada di mana-mana; kucing yang (manifestasi) Tuhan, ayam yang Tuhan, dan lain-lain. Jadi dari situlah saya merasa cocok dengan paham wahdatul wujud. Jadi sebetulnya di dunia ini tidak ada yang lain kecuali Tuhan. Dari situlah mengalir terus cerpen-cerpen saya.” (wawancara dengan Ulil Abshar Abdalla, 30 Maret 1997).

Karya-karya Danarto banyak mendapat pujian. Menurut penyair Abdul Hadi dalam majalah Horison (1973), “[Danarto] berhasil menemukan bahasa baru bagi pengungkapan alam pikiran dan perasaannya yang mistis berkenaan dengan penjelajahan jiwa manusia … Pelukisannya tentang pengalaman batin sangat filmis, dahsyat dan mendirikan bulu roma, lengkap dengan kegalauan dan surealistis.” Menurut Harry Aveling, cerpen Danarto memperlihatkan arah perkembangan cerpen Indonesia menjadi “lebih kurang ajar, lebih jujur … lebih mementingkan pengalaman regional pengarangnya…”

Danarto lahir pada 27 Juni 1940 di Mojowetan, Sragen, Jawa Tengah. Dia mendapat pendidikan di ASRI Yogya dan lulus pada 1961. Pernah aktif dalam Sanggarbambu Yogya (1959-1964) dan ikut berperan dalam mendirikan Sanggarbambu di Jakarta. Ia penah menjadi redaktur majalah Zaman (1979-1985). Pada 1976 Danarto mengikuti International Writing di Universitas Iowa, Amerika Serikat. Pada 1983 dia ikut serta dalam Festival Penyair Internasional di Rotterdam, Belanda. Sebagai penyair, Danarto terkenal dengan sajak ekstrimnya, sebuah sajak tanpa kata yang disebut “sajak petak sembilan” karena hanya berisi garis-garis membentuk sembilan petak. Pada 1968 cerpennya yang berjudul ‘Rintrik’ mendapat penghargaan dari majalah sastra Horison.Pada 1982 koleksi cerpennya yang berjudul Adam Ma’rifat (1982) meriah Hadiah Sastra Dewan Kesenian Jakarta dan hadiah Yayasan Buku Utama Departemen P & K. Beberapa cerpennya telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Harry Aveling dalam buku Abracadabra (1978) dan dimuat dalam antologi From Surabaya to Armageddon (1976). Pada 1988 Danarto meraih Hadiah Sastra ASEAN.

Karya-karya lainnya diantaranya adalah Godlob (1976); Obrok Owok-owok, Ebrek Ewek-ewek (1976); Bel Geduwel Beb (1976); Orang Jawa Naik Haji (1984); Berhala (1987), yang mendapat hadiah Yayasan Buku Utama Departemen P & K; Amarolka (1999); Setangkai Melati di Sayap Jibril (2001) dan lain-lain.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Belajar Mencintai Alam Ala Kebun Wisata …

Rahab Ganendra 2 | | 31 October 2014 | 23:42

Tim Jokowi-JK Masih Bersihkan Mesin Berkarat …

Eddy Mesakh | | 01 November 2014 | 06:37

Bahaya… Beri Gaji Tanpa Kecerdasan …

Andreas Hartono | | 01 November 2014 | 06:10

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Pramono Anung Sindir Koalisi Indonesia Hebat …

Kuki Maruki | 4 jam lalu

Keputusan MK Tentang MD3 Membuat DPR Hancur …

Madeteling | 5 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 6 jam lalu

Sengkuni dan Nilai Keikhlasan Berpolitik …

Efendi Rustam | 9 jam lalu

Susi Mania! …

Indria Salim | 13 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: