Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Ibu Seno

Seorang Ibu dari satu orang putra dan satu prang putri yang menjelang remaja,istri setia dari selengkapnya

Bagaimana Cara Mereview Buku?

OPINI | 18 January 2012 | 20:58 Dibaca: 6342   Komentar: 53   5

Beberapa hari yang lalu Mbak Anazkia menuliskan di TLnya meminta diajari cara mereview buku pada seorang temannya, lalu sayapun nyamber di TL nya Mbak Anaz pengen ikut juga belajar mereview buku.

Ya, saya memang kepingin sekali belajar mereview buku yang baik dan benar , setelah mendapat kritik dari suami saya yang ikut membaca draft tulisan saya mengenai buku gedoran depok .  Suami saya bilang, bahwa draft tulisan itu bukan review buku.  Itu sebabnya meskipun buku itu sudah selesai saya baca di akhir tahun lalu, dan saya sudah buat review eh ringkasannya, saya tahan dulu tidak saya posting di blog pribadi saya.

Kenapa suami saya bilang draft tulisan buku gedoran depok yang saya buat itu bukan review buku,   alasannya adalah, tulisan itu terlalu panjang, isi tulisan kebanyakan malah nyeritain isi bukunya, malah nanti bikin orang yang baca jadi males beli bukunya karena sudah saya ringkas di tulisan itu. padahal saya nulis ringkasan itu supaya orang jadi tertarik beli buku itu kan.. (bukan posting berbayar lho..).

Jadi kata suami saya  lagi, mereview buku itu tak perlu meringkas isi buku, tapi tuliskan secara garis besar isi keseluruhan buku itu, tulis aja pendapat kamu tentang buku itu, bagus atau engga, gimana pendapat kamu dari segi ceritanya, bagaimana pendapat kamu cara penuturan penulis itu, jelas atau tidak. Boleh juga diceritakan gimana kualitas kertasnya, kualitas gambar fotonya kalau ada, banyak salah ketik atau tidak. Dan kalau ada tokoh yang bisa dijadikan tulisan gimana sifat tokoh itu, apa kesan kamu dengan tokoh itu, dan masih banyak lagi yang banyak lagi yang si babeh omongin gimana mereview buku itu, tapi yang saya ingat cuma itu aja dulu deh.

Oh ya ada lagi yang saya ingat, kata suami saya juga, yang terpenting sih judul buku dan pengarang harus di sebutkan, penerbit juga boleh disebutkan, jumlah halaman juga sebaiknya disebutkan, karena banyak orang yang melihat buku kadang dengan menghitung jumlah halaman, ada yang suka halaman sedikit tapi judulnya menarik dan sebaliknya.

Begitulah akhirnya, Jika kemudian  beberapa hari lalu saya keukeuh posting tulisan saya mengenai buku Gedoran Depok di sana , itu karena saya ngerasa sayang aja udah capek2 ngetik engga di posting, itu juga postingnya  bukan  di kolom review tapi di blog, tiba-tiba jadi gak pede gitu meletakkan di kolom review setelah di kritik suami saya :-) . Di tulisan itu juga sudah saya tambahkan sedikit apa yang disarankan suami saya tentang review buku, namanya juga masih belajar (belajar mulu kapan pinternya sih !)  nge-review ya, harap dimaklum deh kalau hasilnya  masih berantakan…
Ada yang mau ajari saya cara mereview buku yang bagus, benar dan enak dibaca , yakin deh di kompasiana mah udah banyak yang jago nih ngereview buku,bagi  tipsnya doong..

Tags: buku

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pemuda Papua Unjuk Kreativitas Seni ‘Papua …

Viktor Krenak | | 28 November 2014 | 11:45

Harusnya Nominal Subsidi Tetap 1500 Perak, …

Dhita A | | 28 November 2014 | 13:34

Terpana Danau Duma …

Lukman Salendra | | 28 November 2014 | 12:25

Senangnya Terpilih Menjadi Host Moderator …

Edrida Pulungan | | 28 November 2014 | 13:43

Ayo Tulis Ceritamu untuk Indonesia Sehat! …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 21:46



HIGHLIGHT

Tata Bangunan Kota Banda Aceh …

Rahmat Syah | 8 jam lalu

Komando Nelayan, Sebuah Pemikiran untuk …

Wahyudi Sebatik | 8 jam lalu

Naiknya Harga BBM Memaksa Gerak Lebih Cepat …

Muthiah Alhasany | 8 jam lalu

Menembus Batas-batas Pikiran …

Wira Dharmapanti Pu... | 8 jam lalu

Gerdema: Merevolusi Desa, Merevolusi Bangsa …

Octaviana Dina | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: