Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Wiladah Az-zahra

an ordinary girl who always try to make everything different

Resensi Buku “Di Bawah Lindungan Ka’bah” - HAMKA

REP | 03 March 2012 | 05:39 Dibaca: 12294   Komentar: 2   0

Laporan Bahasa Indonesia

Menganalisis Unsur Interinsik dan Eksterinsik pada Novel

“Di Bawah Lindungan Ka’bah”

Nama : DHOIFURROHMANIYAH

Kelas : XII BAHASA

No : 3

SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 5 MATARAM

TAHUN AJARAN 2006/2007

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, laporan ini akhirnya bisa diselesaikan tepat pada waktunya. Laporan ini, sebenarnya di susun untuk mempermudah dalam pembelajaran mengenai unsur-unsur intrinsik dan eksterinsik yang ada pada novel.

Dalam laporan ini, saya mengangkat sebuah novel yang berjudul “Di Bawah Lindungan Ka’bah” karya HAMKA. Saya memilih novel ini karena isinya yang sangat menarik dan kejadian-kejadian atau peristiwa-peristiwa yang ada di dalam novel ini sangat sering kita alami.

Akhir kata, semoga laporan ini dapat memberikan konstribusi yang berarti bagi pemahaman kita tentang unsur-unsur intrinsik dan eksterinsik yang ada pada novel dan menambah pengetahuan kita tentang sastra dan bahasa Indonesia. Mohon maaf bila ada kesalahan dan kekurangan dalam laporan ini, semoga dapat bermanfaat bagi teman-teman pelajar khususnya dan para pembaca pada umumnya.

Mataram, Januari 2007

Penulis

KATA PENGANTAR

· Kata pengantar

· Daftar Isi

· Unsur intrinsik

1. Tema

2. Latar

3. Alur cerita

4. Sudut pandang

5. Penokohan

6. Gaya bahasa

7. Amanat

· Unsur Eksterinsik

1. Identitas buku

· Synopsis cerita

UNSUR INTERINSIK

· Tema

Tema yang diangkat dalam novel “Di Bawah Lindungan Ka’bah” karya HAMKA ini, mengangkat tema penderitaan dua orang manusia yang kehilangan cintanya. Namun, dapat juga kita lihat kesetiaan akan cinta dalam novel ini.

· Latar

Latar cerita dibagi dalam tiga bagian:

· Latar Waktu

Latar waktu yang ada di dalam novel ini adalah sekitar tahun 1927.

· Latar Suasana

Dalam novel “Di Bawah Lindungan Ka’bah” karya HAMKA ini, lebih banyak menggambarkan suasana duka. Yaitu, kedukaan Ibu Hamid yang memikirkan nasib anaknya, Hamid di kemudian hari. Kesedihan ketika Hamid tau bahwa ia dan Zainab tidak akan bisa bermain-main lagi setelah tamat sekolah dan begitu sebaliknya. Kedukaan ketika Haji Ja’far wafat dan disusul oleh ibunda Hamid. Juga kedukaan dan kesedihan ketika Hamid tau bahwa Zainab akan dinikahkan dengan kemenakkan Haji Ja’far dan penderitaan Zainab yang selalu memikirkan Hamid yang telah pergi bertahun-tahun tanpa kabar berita.

Latar suasana kegembiraan juga digambarkan ketika Ibu hamid mendengar bahwa Hamid akan di sekolahkan oleh haji Ja’far.

Selain itu, ada juga suasana Haru, takjub, kehilangan, dan keputus asaan.

· Latar tempat

Latar tempat pada novel ini lebih banyak mengambil latar di tanah suci, yaitu Mekkah, padang Arafah, madinah, Mina, Jedah.

Pengarang juga mengambil latar tempat di tanah Air seperti, padang, padang panjang, jambi, pesisir Arau dan medan

· Alur cerita

Alur cerita yang digunakan oleh penulis dalam novel ini adalah alur campuran yaitu maju dan mundur. Kerema dalam novel ini menceritakan kejadian-kejadian atau peristiwa-peristiwa yang sudah terjadi dan berlanjut kembali ke masa depan.

· Sudut pandang

Dalam novel ini HAMKA menggunakan sudut pandang orang pertama pelaku sampingan. Karena dalam cerita tokoh utamanya yaitu ‘saya’ menceritakan kisah Hamid dengan sudut pandang orang pertama pelaku utama.

· Penokohan

Ada Beberapa tokoh penting dalam novel berjudul “Di Bawah Lindungan Ka’bah ini, yaitu:

1. Saya

Tokoh Utama yang akhirnya bertemu dan berteman dengan Hamid.

2. Hamid

Tokoh yang mendominasi cerita ini. Berbudi pekerti luhur, sopan, pintar, rendah hati dan sederhana.

3. Ibu Hamid

Wanita yang gigih berjuang membesarkan anaknya walau hanya sendirian. Baik hati dan penuh kasih saying. Sangat menyayangi Hamid hingga akhir hayatnya.

4. Zainab

Anak perempuan Haji Ja’far dan Mak Asiah. Berteman dnegan Hamid sejak kecil. Selalu bersama-sama hingga tamat sekolah. Zainab baik hatinya, sopan, ramah dan sangat perasa.

5. Haji Ja’far

Saudagar kaya baik hati yang membantu kehidupan Hamid dan ibunya. Haji Ja’far sangat dermawan dan baik hati.

6. Mak Asiah

Mak Asiah adalah wanita penuh kasih sayang. Baik hatinya kepada siapa saja.

7. Rosna

Istri Saleh dan juga teman baik Zainab

8. Saleh

Teman semasih sekolah hamid. Suami Rosnah.

· Gaya cerita

Gaya cerita yang digunakan dalam novel ini adalah gaya cerita zaman dulu. Yaitu belum berpedoman pada EYD. Banyak kata-kata kiasan atau perumpamaan yang digunakan dan bahasanya sangat sopan.

· Amanat

Dalam novel ini penulis ingin menyampaikan bahwa segala masalah dapat diatasi dengan berserah diri atau kembali pada-Nya. Karena di bawah lindungannya, masalah apapun dapat diatasi dengan mudah.

Penulis juga ingin menyampaikan bahwa cinta yang tulus itu adalah sesuatu yang abadi dan suci. Perasaan cinta adalah anugerah dari ALLAH yang sangat adil, karena tidak membeda-bedakan keadaan manusia.

UNSUR EKSTERINSIK

· Identitas buku

Judul : DI BAWAH LINDUNGAN KA’BAH

Penulis : HAMKA

Penerbit : PT Bulan Bintang

Kertas isi : HVS 70 Gram

Nomor ISBN : 979-418-063-7

Keterangan cetak : Cetakan ke-25, Jumadil Awal/

Agustus 2001

Karya-karya HAMKA yang lain:

1. Antara Fakta dan Khayalan Tuanku Rao

2. Beberapa Tantangan terhadap Umat Islam di Masa Kini

3. Bohong di Dunia

4. Dari Lembah Cita-cita

5. Di Dalam Lembah Kehidupan

6. Kenang-kenangan Hidup

7. Kisah nabi-nabi

8. Pribadi

9. Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

10. Merantau ke Deli

11. Dll

SINOPSIS

DI BAWAH LINDUNGAN KA’BAH

Hamid adalah seorang yatim dan dia tinggal bersama ibunya di kota Padang, tepatnya di sebuah rumah yang mungkin lebih layak untuk disebut sebagai gubug. Beberapa bulan kemudian, rumah besar di sebelah gubug Hamid, ditempati oleh Haji Ja’far yaitu seorang saudagar bersama istri dan anak perempuannya.

Karena iba dengan keadaan Hamid dan ibunya, istri saudagar itu yang biasa dipanggil Mak Asiah, membantu hamid. Haji Ja’far menyekolahkan Hamid bersama-sama dengan putinya, Zainab yang akhirnya dianggap adik oleh hamid.

Setelah tamat sekolah, Hamid menyadari bahwa dia mencintai Zainab, begitu pula sebaliknya. Tapi, keduanya saling menyimpan rasa itu. Karena Hamid tau, walaupun ia mengatakannya pasti akan sia-sia. Dia tidak sederajat dengan Zainab. Begitu pula Zainab. Dia menyadari akan kedudukan keluarganya dalam masyarakat, karena itulah dia tidak mengatakan perasaannya pada Hamid.

Sampai suatu hari, Haji Ja’far meninggal dunia. Hamid dan Ibunya tidak lagi sering ke rumah almarhum Haji Ja’far. Di tambah lagi dengan keadaan Ibunya yang sudah sakit-sakitan dan tak lama, Ibunya pun menyusul menuju alam barzah.

Hamid begitu terpukul dengan semua cobaan ini. Kini dia sebatang kara. Apalagi ketika Mak Asiah meminta bantuannya untuk meluluhkan hati Zainab agar mau menikah dengan kemenakkan ayahnya. Hamid yang putus asa memutuskan untuk meninggalkan kota Padang dan pergi sejauh-jauhnya dari kota itu, maka sampailah dia di tanah suci ini.

Di tanah suci dia bisa melupakan Zainab dan semua penderitaannya, yaitu dengan berserah diri kepada ALLAH. Tapi, tidak jarang kenangan-kenangannya bersama Zainab muncul menghantuinya. Sampai datanglah Saleh, temannya sewaktu masih di bangku sekolah. Dia membawa kabar mengenai zainab yang dia ketahui dari istrinya, yaitu bahwa Zainab juga mencintainya dan sekarang dia tengah menderita karena perasaa yang sudah lama dia pendam itu. Zainab tidak jadi menikah dengan kemenakkan ayahnya.

Ketika surat Zainab untuk Hamid datang bersamaan dengan surat Rosna, Hamid menyadari betapa beruntungnya dia bahwa mengetahui kalau Zainab berperasaan yang sama pada dirinya. Tapi, itu tidaklah mengubah keadaan, karena semuanya telah terlambat.

Pada hari mengerjakan tawaf, datanglah surat untuk Saleh dari istrinya Rosnah. Hamid yang waktu itu berada di atas bangku tandu (karena sakit dan lemah badannya, Hamid tidak bisa mengerjakan tawaf sendirin) bertanya pada sahabatnya itu, surat apakah itu? Karena dia melihat adanya perubahan pada wajah Saleh setelah membaca surat itu. Dengan gugup Saleh mengatakan pada hamid bahwa Zainab telah tiada. Tak lama setelah mengerjakan tawaf dan berdoa, Hamid pun menyusul Zainab. Ia menghembuskan nafas terakhirnya di bawah lindungan ka’bah dan pada hari itu juga jenazahnya di makamkan di pekuburan Ma’al yang Mahsyur.

NB: Ini adalah tugas bahasa Indonesia saya waktu SMA. tanpa merubah sedikitpun dari apa yang saya tulis waktu itu. hehe, lucu deh bacanya

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Cerita di Balik Panggung …

Nanang Diyanto | | 31 October 2014 | 18:18

Giliran Kota Palu Melaksanakan Gelaran …

Agung Ramadhan | | 31 October 2014 | 11:32

DPR Akhirnya Benar-benar Terbelah, Bagaimana …

Sang Pujangga | | 31 October 2014 | 13:27

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25



HIGHLIGHT

Cari Info Wisata Bukan Paket Liburan …

Pandu Aji Wirawan | 8 jam lalu

KIS Diberlakukan, SDM Kesehatan Siap-Siap …

Dian Arestria | 8 jam lalu

#R …

Katedrarajawen | 8 jam lalu

Australia Berubah Total, Indonesia Perlu …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Bebaskan MA! …

Harja Saputra | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: