Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Munirul Ichwan

mahasiswa Teknik Kimia ITS

Resensi : Robohnya Surau Kami

REP | 13 March 2012 | 01:40 Dibaca: 2996   Komentar: 0   0

13316026471892048047

Judul Buku = Robohnya Surau kami

Penulis = A.A. Navis

Penerbit = PT. Gramedia Pustaka Utama

Tebal Halaman = v + 142 hal

A.A. Navis merupakan salah satu sastrawan besar Indonesia yang lahir di padang Panjang, Sumatera Barat. Karya-karyanya selama ini telah mampu menularkan pemikiran-pemikiran kritis kepada para pembacanya, khususnya di bidang sosial keagamaan. Buku yang berisi kumpulan cerpen karya beliau ini terdiri dari sepuluh judul cerpen dengan gaya bahasa khas karya sastra periode balai pustaka, yang mana salah satunya dijadikan judul utama buku ini, yaitu Robohnya Surau Kami.

Cerpen-cerpen dalam buku ini mampu menggiring kita untuk mengkritisi kembali paham maupun kebiasaan yang telah kita anut selama ini. Seperti kisah Haji Sholeh yang telah menghabiskan seumur hidupnya untuk beribadah sehingga dibiarkan dirinya sendiri melarat, sampai anak cucunya pun teraniaya semua. Selain itu, ada juga kisah ompi yang harus merasakan pahitnya rasa kecewa karena anak semata wayang yang selama ini disombongkan tak mampu memenuhi harapannya. Alih-alih pulang ke rumah dengan membawa titel dokter seperti yang telah digembor-gemborkan, sang anak justru hilang entah kemana, tenggelam bersama kelamnya kehidupan ibukota.

Selain itu masih ada lagi kisah-kisah sarat makna yang terangkum dalam kumpulan cerpen ini. Banyak sekali pelajaran yang bisa diambil dari kisah-kisah tersebut sehingga buku ini menjadi sangat layak untuk dibaca oleh semua masyarakat Indonesia dari latar belakang apapun agar senantiasa bersikap waspada dan menjaga diri dari benih-benih kesombongan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kenapa Anak Metal Bajunya Selalu Hitam? …

Giri Lumakto | | 01 April 2015 | 21:57

Inilah Pasar Warisan Belanda di Malang …

Mawan Sidarta | | 01 April 2015 | 22:11

[Blog&Photo Competition] Saatnya Non …

Kompasiana | | 17 March 2015 | 16:48

Lolos dari Tsunami, Menimba Ilmu di Perancis …

Ade Kadarisman | | 01 April 2015 | 23:13

Kompasiana dan Kompas Kampus Sambangi 5 …

Kompasiana | | 06 March 2015 | 08:32


TRENDING ARTICLES

Kontradiksi Ahok dan Jaya Suprana, Minoritas …

Pakde Kartono | 8 jam lalu

Benarkah Ada Udang Dibalik Batu Terkait …

Af Yanda | 9 jam lalu

Syaiful Jamil, Koin untuk Car For Nassar, …

Andrea Dietricth | 11 jam lalu

Batu Akik Aceh Yang 20 Ton Sekarang Katanya …

Ifani | 13 jam lalu

Haji Lulung Cs Tidak Korupsi Dana UPS …

Abd. Ghofar Al Amin | 18 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: