Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Tri Wibowo Bs

Editor, penerjemah, tukang ketik :: http://rumahcahaya.blogspot.com/

World Writers #432: Idrus

REP | 27 March 2013 | 05:03 Dibaca: 262   Komentar: 0   1

Idrus (1921 – 1979) Novelis dan dramawan terkemuka Indonesia, yang dianggap sebagai pelopor prosa di kalangan “Angkatan 45.” Karya-karya Idrus cenderung ke arah Realisme – dia menganggap bahwa Realisme-lah yang menyebabkan roman tidak menemui jalan buntu. Idrus berkeyakinan bahwa kekejaman penjajahan Jepang dan kedahsyatan revolusi membuat kesusastraan Indonesia bergeser dari Romantisisme ke Realisme.

Idrus lahir pada 21 September 1921 di Padang, Sumatra Barat. Dia mendapat pendidikan di HIS, MULO, AMS dan Sekolah Menengah Tinggi (tamat pada 1943), serta meraih gelar M.A dari Universitas Monash, Australia (1974). Dia pernah menjadi redaktur Balai Pustaka (1943-1949), Kepala Bagian Pendidikan GIA (1950-1952) dan dosen di Universitas Monash, Melbourne (1965-1979). Pada 1960 sampai 1964 Idrus bermukim di Kuala Lumpur, Malaysia, dan pernah menjadi redaktur majalah Indonesia dan Kisah. Idrus meninggal pada 18 Mei 1979 di Kampung Tanah, Padang. Sewaktu meninggal dia adalah kandidat Ph.D di Universitas Monash.

Karya-karyanya antara lain Dokter Bisma (1945); Kejahatan Membalas Dendam (!945); Jibaku Aceh (1945), yang merupakan drama radio; Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma (1948), merupakan karyanya yang paling terkenal dan dianggap karya terobosannya yang penting; Keluarga Surono (1948); Aki (1949); Perempuan dan Kebangsaan (1949); Gorda dan Pesawat Terbang (1951); Kisah Wanita Termulia (1952); Dua episode Masa Kecil (1952); Hati Nurani Manusia (1963), merupakan novel yang diterbitkan di Kuala Lumpur; Hikayat Puteri Penelope (1973); dan lain-lain. Selain itu dia juga menerjemahkan karya-karya sastra asing, seperti karangan Vsevolod Ivanov, Chekov, Maupassant, Pirandello dan lain-lain. Studi mengenai karya Idrus dilakukan oleh Jiwa Atmaja dalam bukunya, Hati Nurani Manusia Idrus (1986).

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Tifatul Sembiring di Balik Hilangnya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Skenario Menjatuhkan Jokowi, Rekayasa Merah …

Imam Kodri | 8 jam lalu

SBY Hentikan Koalisi Merah Putih …

Zen Muttaqin | 8 jam lalu

Dari Semua Calon Menteri, Cuma Rizal Ramli …

Abdul Muis Syam | 8 jam lalu

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Rayhaneh Jabbari Membunuh Intelejen Coba …

Febrialdi | 7 jam lalu

Penumpang KA Minim Empati …

Agung Han | 7 jam lalu

Enam Belas Tahun yang Lalu …

Muhakam -laugi | 8 jam lalu

Ada Cinta di Minggu Ke-13 …

Rian Johanes | 8 jam lalu

Ayo Muliakan Petani Indonesia …

Robert Parlaungan S... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: