Back to Kompasiana
Artikel

Buku

Dewi Setyawan

suka memuji Tuhan di manapun… menyukai alam dan travelling… suka tulis menulis… juga poto2 bareng temen2… ^_^ selengkapnya

Ulasanku tentang Buku “I Kissed Dating Goodbye”

OPINI | 05 April 2013 | 20:15 Dibaca: 187   Komentar: 0   0

Buku I Kissed Dating Goodbye ini berisi perspektif baru dalam cinta dan membina hubungan yang berkenan di mata Tuhan dan hubungan itu juga merupakan salah satu bentuk ibadah kita. Kita harus berhati-hati ketika menjalin hubungan.

Karena itu, mari kita belajar menyenangkan Tuhan melalui segala hal, termasuk salah satunya dalam hubungan berpacaran. Bukan sekadar pacaran yang tidak jelas tujuannya, tetapi seharusnya satu courtship menuju pernikahan. Menjaga bukan hanya kekudusan seks, tapi juga hati, emosi, bibir, dan seluruh tubuh.

Joshua membagi bukunya dalam empat bagian:

Pertama, cara sehat dalam berhubungan. Di bagian ini ada fenomena-fenomena dan ciri-ciri pacaran tidak sehat yang wajib dihindari. Mohon ampun pada Tuhan atas semua kesalahan di masa lalu. Ampuni kesalahan orang-orang di masa lalu dan jangan menyalahkan diri sendiri.

Kedua, diperlukan kemurnian hati, komitmen, kesabaran, dan penyucian dosa untuk dapat menjalin relasi kasih yang sehat dan indah sesuai rencana Allah. Karena “sesuatu yang baik di saat yang tidak baik adalah sesuatu yang tidak baik”.

Ketiga, Josh menyuguhkan prinsip menjalin hubungan yang sehat dan cara meningkatkan kualitas hidup sesuai kehendak Tuhan. Bersahabat sebanyak mungkin dengan tulus sebagai saudara-saudari dalam Tuhan. Persahabatan murni itu lebih kaya daripada berteman udang di balik batu yang cuma ingin mendapatkan hati orang saja. Hawa nafsu, mabuk kepayang, dan mengasihani diri sendiri harus disingkirkan dari benak orang beriman yang mau hidup utuh buat Tuhan.

Keempat, dibahas tentang visi pernikahan secara realistik dan Alkitabiah (bukan cuma senang-senang di pesta pernikahan/menikmati seks), kualitas tinggi karakter yang harus dimiliki oleh pasangan kita kelak, serta doa dan prinsip-prinsip untuk mengetahui kesiapan hati untuk beralih dari pertemanan biasa ke pacaran sampai pernikahan. Josh juga menghimbau pembaca untuk menceritakan kisah kasih kudus yang akan Tuhan ukirkan di masa depan kita dengan bangga.

Buku ini sangat bermanfaat bagi siapa pun dari berbagai usia untuk dapat lebih memahami tentang memuliakan Tuhan dan mengasihi sesama dengan sepenuh hati melalui relasi yang dijalin.

Kesimpulanku: walau ada banyak orang dan banyak hal yang ingin merebut hati kita, jangan biarkan siapa pun/apa pun juga mengalihkan pandangan kita dari Tuhan. Tuhan selalu yang nomor 1 dan takkan pernah terganti. Jadi siapa pun yang kelak akan mengisi hati kita, biarlah hati kita tetap 100% buat Tuhan dan posisi-Nya jangan digeser-geser.

Bersyukur Tuhan sudah izinkan aku baca buku ini. Silakan membaca buku ini dan temukan banyak hal berharga di dalamnya!

Sumber kukutip dari tulisanku di: http://www.warungsatekamu.org/2013/02/ulasan-buku-i-kissed-dating-goodbye/ (dengan sedikit revisi)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Inilah 5 Butir Penting Putusan MK atas …

Rullysyah | | 21 August 2014 | 17:49

MK Nilai Alat Bukti dari Kotak Suara …

Politik14 | | 21 August 2014 | 15:12

Sharing Profesi Berbagi Inspirasi ke Siswa …

Wardah Fajri | | 21 August 2014 | 20:12

Meriahnya Kirab Seni Pembukaan @FKY26 …

Arif L Hakim | | 21 August 2014 | 11:20

Haruskah Semua Pihak Menerima Putusan MK? …

Kompasiana | | 21 August 2014 | 10:31


TRENDING ARTICLES

Dear Pak Prabowo, Would You be Our Hero? …

Dewi Meisari Haryan... | 9 jam lalu

Kereta Kuda Arjuna Tak Gentar Melawan Water …

Jonatan Sara | 10 jam lalu

Dahlan Iskan, “Minggir Dulu Mas, Ada …

Ina Purmini | 11 jam lalu

Intip-intip Pesaing Timnas U-19: Uzbekistan …

Achmad Suwefi | 13 jam lalu

Saya yang Memburu Dahlan Iskan! …

Poempida Hidayatull... | 16 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: