Back to Kompasiana
Artikel

Mainstream Media

Gustaaf Kusno

A language lover, but not a linguist; a music lover, but not a musician; a selengkapnya

Bahasa Belanda Meratap di ‘Kompas’

HL | 21 June 2011 | 16:54 Dibaca: 1052   Komentar: 60   7

13086395081148931191

jij weit niet zeg?

Konon bangsa kita pernah dijajah Belanda, konon bahasa Belanda pernah menjadi ‘bahasa kedua’ di negeri kita dan konon tanpa disadari sampai saat sekarang pun kita masih sering menggunakan ungkapan-ungkapan bahasa Belanda. Saya gunakan kata ‘konon’ karena nampaknya kita semua seperti penderita Alzheimer yang sudah lupa tuntas ( bahasa Jawa lali blas) akan kejadian masa lampau. Dan manifestasi ‘kepikunan’ bahasa Belanda dapat disaksikan dalam suratkabar besar “Kompas”. Berulang-ulang saya temukan kesalahan gramatika, kesalahan diksi, dan kesalahan eja. Mungkin segelintir orang saja yang melihat kekeliruan ini, karena seperti yang saya kemukakan di atas, kita semua sudah wes ewes ewes bablas Londone…

Lihatlah pada gambar karikatur GM Soedarta pada halaman Opini Kompas Sabtu 18 Juni 2011 di atas. Menanggapi keheranan Om Pasikom kenapa banyak orang yang melindungi koruptor yang lari ke luarnegeri, Tante Pasikom yang ’kebelanda-belandaan’ berkata sarkastis : Ah schaat..! Jij weit niet zeg… Orang itu soort zoek soort. Ada dua ’dosa tatabahasa’ di sini. Yang pertama kesalahan eja weit dan seharusnya tertulis ’Jij weet niet zeg (maknanya ’kamu tidak tahu hah?). Lalu yang kedua pepatah soort zoek soort yang seharusnya tertulis soort zoekt soort. Pepatah ini sama dengan peribahasa Inggris birds of feathers flock together (maknanya ‘orang yang sejenis akan berkumpul bersama). Nampak seperti sepele saja, kurang satu huruf di sini dan tertukar satu huruf di sana.

1308631883693060877

zuikenhuis atau ziekenhuis?

Pada edisi Kompas hari ini juga dapat Anda temui kesalahan pengejaan bahasa Belanda yang menggelikan. Pada halaman 37 dari rubrik ’Refleksi’ yang membandingkan rumah Raden Saleh tempo doeloe dan sekarang dituturkan bahwa rumah antik ini menjadi rumah sakit Cikini yang di zaman Belanda dinamai Stichting Medische Voorziening Koningen Emma Zuikenhuis Tjikini. Anda tahu di mana letak kekeliruannya? Ya kesalahan terdapat pada zuikenhuis yang seharusnya tertulis ziekenhuis (ziek = sakit dan huis = rumah). Pada rubrik serupa (Kompas 12 Mei 2011) Gedung Merdeka dituliskan memiliki nama Scieteit Concordia di zaman Belanda. Ejaan yang benar tentunya adalah Sociëteit Concordia (maknanya perhimpunan Concordia).

Pada hari Kebangkitan Nasional 20 Mei Kompas menurunkan tulisan mengenai semangat nasionalis pelajar STOVIA dengan kutipan berikut [... pelajar STOVIA (School tot Opleiding van Inlansche Artsen ...... ]. Ini juga rancu karena yang benar STOVIA adalah singkatan dari School tot Opleiding van Indische Artsen (maknanya kira-kira sekolah kejuruan untuk dokter Hindia Belanda). Demikian juga pada edisi hari yang sama Kompas yang menurunkan berita mengenai BSP rekrut 50.000 pekerja menuliskan NV sebagai singkatan dari Naamlooze Vennootschap. Penulisan ejaan yang benar adalah ‘Naamloze vennootschap’ Cukup ribet ya, kadang dengan satu ’o’ kadang dengan dua ’o’. Namun kiranya Anda sepakat dengan saya bahwa dalam bahasa kita harus bersikap akurat dan mengikuti aturan bahasa tersebut.

Dalam rubrik Teroka (23 April 2011) ada suatu pepatah Belanda yang dituliskan di situ [Onhoorbaar goeit de padi (tak terdengar tumbuhlah padi) ]. Makna dari pepatah ini ’banyak kejadian di muka bumi ini yang kita sadari’. Namun sekali lagi penulis Teroka ini sudah keselip pena, karena penulisan ejaan yang benar adalah ‘Onhoorbaar groeit de padi’ (dari kata kerja groeien = tumbuh). Mengingat KUHAP kita bermuara dari hukum kolonial Belanda maka istilah-istilah hukum di sana banyak yang masih mengadopsi bahasa Belanda. Saya membaca pada salah satu tulisan opini yang membahas RUU Intelijen selarik kalimat [negara kekuasaan (machstaat) dan bukan merupakan ciri negara hukum (rechtstaat ]. Nampaknya sudah oke pengejaannya, namun ternyata ejaan istilah bahasa Belanda ini yang benar adalah machtsstaat dan rechtsstaat. Demikian pula pada bahasan mengenai jaminan sosial (Kompas 2 Mei 2011) ada tertulis [... atau bersifat penetapan dan pengaturan (regelling)]. Ejaan yang benar istilah bahasa Belanda ini adalah regeling.

Setempo, istilah Belanda tercampur aduk dengan istilah Inggris seperti pada berita mengenai bongkar muat JICT yang sempat tersendat karena peraturan larangan truk kontainer masuk kota di pagi hari dengan tulisan [... pemeriksaan fisik peti kemas jalur merah (behandle) ... ]. Perlu diketahui, bahwasanya kata behandle ini tidak ada dalam bahasa Inggris - dalam bahasa Belanda ada, namun ejaannya adalah behandeld (yang bermakna ’diperlakukan’). Pada kupasan berita mengenai sengketa tanah keraton Cirebon Kompas menulis [... wilayah bernama partikuliere landen van Kandang ....]. Is it correct? Wrong again! Ejaan yang benar adalah particuliere.

Dan yang bahkan membuat saya bingung adalah tulisan mengenai tugu khatulistiwa di Pontianak yang diantaranya bercerita mengenai prasasti yang terukir di situ berbunyi [Den 31 sten Maart 1928 ....]. Apa ya maknanya sten? Ternyata ejaan ini seharusnya tertulis ’De 31ste Maart 1928’ alias 31st March 1928 (kalau pakai cara Inggris). Bahasa Belanda patut meratap diobok-obok di bekas tanah jajahannya.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Airin Menjawab Kritik Kinerja [HUT ke-6 Kota …

Gapey Sandy | | 26 November 2014 | 07:09

Situ Bungur dalam “CMORE” (HUT …

Agung Han | | 26 November 2014 | 07:13

Waduh! Denda 5000€ Untuk Rumah Bercat …

Gaganawati | | 26 November 2014 | 19:06

The Hunger Games-Reality Show? …

Iwan Permadi | | 26 November 2014 | 17:39

“Share Your Dreams” dengan Paket …

Kompasiana | | 26 November 2014 | 11:24


TRENDING ARTICLES

Maaf Anang, Aurel Tak Punya Suara dan Aura …

Arief Firhanusa | 9 jam lalu

“Tamatan Malaysia” Rata-rata Sakit Jiwa …

Pietro Netti | 9 jam lalu

“Operasi Intelejen” Berhasil …

Opa Jappy | 9 jam lalu

Golkar Perlu Belajar ke PKS …

Puspita Sari | 10 jam lalu

Ini Kata Menpora Terkait Gagalnya Timnas …

Djarwopapua | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Kursi-kursi Senayan… …

Florensius Marsudi | 8 jam lalu

Naik Transjakarta Rp 40 Ribu …

Aba Mardjani | 8 jam lalu

Memotivasi Mahasiswa untuk Belajar Lewat …

Giri Lumakto | 8 jam lalu

Munas Golkar Tak Diijinkan di Bali Pindah …

Akhmad Sujadi | 8 jam lalu

Patah …

Rahab Ganendra | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: