Back to Kompasiana
Artikel

Mainstream Media

Djasli Djosan

Mantan redaktur dan reporter RRI, anggota Dewan Redaksi majalah Harmonis di Jakarta.

Menyimak Damai Indonesiaku TV One

OPINI | 07 June 2012 | 07:56 Dibaca: 1378   Komentar: 2   1

Acara ‘Damai Indonesiaku’ TV One tiap Sabtu dan Minggu pukul 1300 wib cukup menarik untuk disimak, memberi pencerahan tentang Islam , menampilkan ustadz-ustadz yang sudah punya nama seperti Anwar Sanusi, Nur Iskandar dan Daud Rasyid. Setiap pemunculannya ‘Damai Indonesiaku’ membahas masalah-masalah khas yang sedang terjadi meliputi penegakkan hukum, demokrasi, kepemimpinan dan lain-lain.
Sayang, ada kalanya ketika menampilkan contoh masalah yang sedang terjadi kurang sesuai dengan yang sebenarnya.Misalnya dalam tayangan tanggal 26 Mei lalu, seorang ustadz mengatakan betapa lemah sistem hukum di Indonesia karena seorang terpidana narkoba dari Australia ‘bebas begitu saja untouchable’. Rasanya tidak ada terpidana narkoba asal Australia yang bebas begitu saja dan untouchable. Jika yang dimaksud Corby, ia memperoleh pengurangan hukuman penjara 5 tahun dari yang seharusnya 20 tahun. Pengurangan hukuman itu cukup membuat gempar dan menjadi perbincangan di mana-mana.
Ustadz lainnya membahas soal demokrasi dalam Islam. Setelah Nabi Muhaammad SAW meninggal dunia, kekuasaan negara tidak turun kepada keturunannya. Para sahabat memilih salah seorang di antara mereka menjadi Khalifah. Ini beda dengan searing. Presidennya masih menjabat, bininya sudah disuruh menjadi capres 2014. Begitu kurang lebih ucapan sang Ustadz. Kalau yang dimaksud adalah Ibu Negara Ani Yudhoyono, baru merupakan wacana. Ani Yudhoyono sendiri belum pernah menyatakan pencalonan dirinya. Begitu juga Partai Demokrat belum mencalonkan siapa-siapa untuk capres 2014. Yang ada baru pendapat kader Partai Demokrat, Ruhut Sitompul, yang akan mendukung jika Ani Yudhoyono dicalonkan. Apalagi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono belum terdengar ‘menyuruh bininya’ menjadi capres.Yang sudah dinyatakan Presiden adalah janji keluarganya tidak akan mencalonkan diri sebagai capres. Logikanya, jika di belakang hari nanti Partai Demokrat mencalonkan Ani Yudhoyono menjadi capres, SBY harus menepati janjinya dengan meminta isterinya menolak pencalonan Partai Demokrat.
Mengenai penegakkan hukum, sang Ustadz menyatakan diperlukan tokoh yang tegas dan tidak pilih,bulu, bukan yang badannya kekar dan berkumis tebal. Orang tentu mengerti siapa yang dimaksud.
Dakwah Islam seyogyanya disampaikan dengan penuh hikmah dalam arti tidak menyudutkan atau menyindir siapa-siapa. Sebab yang disindir atau disudutkan tentu merasa tidak nyaman. Sedangkan dakwah seyogyanya mencerahkan fikiran semua oang tentang kebenaran Islam. Semoga ke depan para Ustadz yang megisi acara ‘Damai Indonesiaku’ TV One lebih bijak, mengungkap fakta dengan pas, mampu mengajak pihak-pihak yang keliru langkahnya untuk kembali ke jalan Allah SWT.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kerbau Disembelih, Tanduknya Jadi Sumber …

Leonardo | | 31 July 2014 | 14:24

5 Jam Menuju Museum Angkut, Batu-Malang …

Find Leilla | | 31 July 2014 | 18:39

Kecoa, Orthoptera yang Berkhasiat …

Mariatul Qibtiah | | 31 July 2014 | 23:15

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56

Menjenguk Blowhole Sebuah Pesona Alam yang …

Roselina Tjiptadina... | | 31 July 2014 | 20:35


TRENDING ARTICLES

Perbedaan Sindonews dengan Kompasiana …

Mike Reyssent | 9 jam lalu

Lubang Raksasa Ada Danau Es di Bawahnya? …

Lidia Putri | 13 jam lalu

Jangan Tulis Dulu Soal Wikileaks dan …

Bang Pilot | 17 jam lalu

Tipe Karyawan yang Perlu Diwaspadai di …

Henri Gontar | 21 jam lalu

Evaluasi LP Nusa Kambangan dan …

Sutomo Paguci | 22 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: