Back to Kompasiana
Artikel

New Media

Freedom

ini adalah blog kompasiana untuk KPI 2A

Kritik dan Analisis Penulisan Bahasa dalam Media Cetak

OPINI | 20 March 2013 | 16:15 Dibaca: 107   Komentar: 0   0

Nama : Hany Sabrina Mumtaz Aziz

NIM : 1112051000011

Minggu,3 Maret 2013

WARTA KOTA

Paula Meliana Mengembangkan Bisnis Orangtua

1. Menurut saya didalam awal kalimat pada aertikel ini menggunakan Bahasa Indonesia yang benar karena fungsi dari kita menggunakan Bahasa Indonesia itu sendiri salah satu fungsinya ialah merasa bangga bila menggunakannya, sesuai dengan sumpah pemuda bahwa Indonesia berbahasa satu yaitu Bahasa Indonesia.

Berikut contoh kata yang menggunakan Bahasa Indonesia secara tepat :

BAGI Paula Meliana, penerus bisnis bridal Eva Bun,kesuksesan orang tuanya dalam dunia fesyen diakui nya sebagai sebuah keberuntungan.

Kata fesyen ini menggunakan Bahasa Indonesia yang banyak orang lebih sering menggunakan kalimat asing yaitu fashion.

2. Menurut saya dalam artikel ini juga ada kata yang kurang tepat.

Contohnya :

Keputusan pindah kejurusan mode terpaksa diambil Paula karena Eva mengancam Paula untuk menghentikan suntikan dana jika Paula tidak mau kuliah mode.

Menghentikan suntikan : Menurut saya ini kalimat ambigu, karena kalimat ini memiliki beberapa arti. Menurut saya bias diganti dengan kalimat-kalimat lain, seperti tidak membiayai.

3. Kata “Alih-alih” pada kalimat dibawah ini juga belum tepat.

Contohnya :

Alih-alih pindah ke jurusan arsitek, Paula justru mendapat nilai bagus untuk setiap mata pelajarannya kecuali menjahit.

Kata alih-alih menurut saya seharusnya diubah menjadi “setelah” karena kata alih_alih tidak tepat penggunaannya di awal kalimat.

4. Kata terakhir dalam artikel ini menurut sdaya yang kurang tepat pada kalimat :

Contohnya :

Karena penting sekali bagi wanita untuk mengetahui bahwa wajahnya harus benar-benar bersih sebelum diolesi make up.

Menurut saya kata diolesi ini adalah kata yang ambigu, diolesi ini lebih tepat apabila digunakan untuk kalimat,misalnya “roti itu diolesi selai coklat”. Menurut saya jika diwajah baiknya menggunakan kata “rias” karna jika rias maknanya pasti di wajah.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Berburu Oleh-oleh Khas Tanah Dayak di Pasar …

Detha Arya Tifada | | 26 November 2014 | 04:19

Menuju Jakarta, Merayakan Pestanya …

Hendra Wardhana | | 26 November 2014 | 07:59

Nangkring bareng Litbang Kementerian …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 19:25

Minum Air Lemon di Pagi Hari dan Manfaatnya …

Gitanyali Ratitia | | 26 November 2014 | 01:38

Ikuti Blog Competition ”Warna Warni Indah …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 10:50


TRENDING ARTICLES

Teror Putih Pemecah Partai Politik …

Andi Taufan Tiro | 3 jam lalu

Pak JK Kerja Saja, Jangan Ikutan Main di …

Hanny Setiawan | 4 jam lalu

Kisruh Golkar, Perjuangan KMP Menjaga …

Palti Hutabarat | 9 jam lalu

Golkar Lengserkan Aburizal Bakrie, Babak …

Imam Kodri | 10 jam lalu

5 Kenampakan Aneh Saat Jokowi Sudah …

Zai Lendra | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Jokowi Membutuhkan Algojo Daripada Jaksa …

Mohamadfi Khusaeni | 8 jam lalu

Ciremei 3078mdpl bersama Aprak Jaya …

Padlun Fauzi | 8 jam lalu

Bahasa Tarzan Di Pasar Perbatasan …

Nur Azizah | 8 jam lalu

Keroyokan Bangun Pasar Rakyat …

Ahmad Syam | 8 jam lalu

Berhentilah Bermimpi untuk Merdeka …

Eka Putra | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: